Yang dimaksud dengan diversifikasi produk adalah – Apa yang dimaksud dengan diversifikasi produk? Apa yang dimaksud dengan diversifikasi dan berikan contohnya? Apa alasan utama perusahaan melakukan diversifikasi produknya? 3 Jelaskan pengertian diversifikasi produk dan apa saja contohnya? Apa fungsi diversifikasi produk bagi suatu perusahaan?

Agar lebih memahaminya, kali ini kita akan membahas pengertian diversifikasi produk menurut para ahli, tujuan, manfaat, jenis bentuk, strategi dan contoh diversifikasi produk secara lengkap.


Baca Juga : Pengertian Kualitas Produk

Isi

bersembunyi

1
Memahami Diversifikasi Produk

2
Pengertian Diversifikasi Menurut Para Ahli

2.1
Kotler

2.2
Efendi

2.3
Tjiptono

2.4
Kotler dan Armstrong (2008:71)

2.5
Tjiptono, Chandra dan Adriana (2008: 148)

3
Tujuan Diversifikasi Produk

4
Manfaat Diversifikasi Produk

5
Bentuk Diversifikasi Produk

5.1
Diversifikasi Vertikal

5.2
Diversifikasi Horisontal

6
Strategi Diversifikasi Produk

6.1
Strategi Diversifikasi Konsentris (Strategi Diversifikasi Konsentris)

6.2
Strategi Diversifikasi Horisontal (Strategi Diversifikasi Horisontal)

6.3
Strategi Diversifikasi Konglomerat

Memahami Diversifikasi Produk

Diversifikasi merupakan kegiatan atau upaya yang dilakukan untuk mengembangkan produk (bidang usaha) atau lokasi perusahaan guna memaksimalkan keuntungan sehingga perusahaan lebih stabil. Selain mengembangkan produk, diversifikasi ini dilakukan untuk memperluas ke pasar baru. Perusahaan yang menggunakan diversifikasi sebagai strategi dominan memulai operasinya di satu industri utama dan kemudian melakukan ekspansi dengan membeli bisnis atau membangun perusahaan baru.

Diversifikasi produk merupakan upaya yang dilakukan perusahaan untuk mendiversifikasi produk/jasanya dengan menciptakan produk/jasa baru yang sesuai dengan selera dan kebutuhan konsumen sehingga dapat meningkatkan penjualan.


Diversifikasi adalah teknik untuk meminimalkan risiko dengan mengalokasikan beberapa instrumen keuangan, industri, dan lainnya. Diversifikasi produk dapat terjadi pada berbagai bidang usaha seperti kerajinan, pertanian, aset (saham) dan lain sebagainya.

  • Diversifikasi pertanian merupakan upaya untuk mendiversifikasi jenis usaha atau tanaman pertanian agar tidak bergantung pada satu usaha pertanian saja.
  • Diversifikasi aset merupakan strategi membangun portofolio dengan menempatkan berbagai sektor dan saham yang dapat memberikan return yang sepadan. atau investasi.
  • Diversifikasi pangan merupakan program yang bertujuan untuk mencegah masyarakat terpaku pada satu jenis pangan pokok saja dan mendorong konsumsi bahan pangan lain sebagai pengganti pangan pokok yang dikonsumsi selama ini. Contoh diversifikasi pangan antara lain singkong (sagu singkong, tape), jagung (marning berbagai rasa), sukun (keripik), pisang (keripik, kue) dan talas (keripik, kue).

Diversifikasi produk penting dilakukan sebagai upaya mempertahankan bisnis Anda agar tidak kalah saing dengan produk-produk baru yang bermunculan. Tujuan melakukan diversifikasi produk dari sudut pandang produsen adalah agar perusahaan tidak bergantung pada penjualan satu jenis produk saja sehingga meningkatkan probabilitas dan mengurangi risiko.


Diversifikasi produk dapat dilakukan dengan menciptakan produk baru atau memperbarui produk serupa yang sudah ada di pasaran. Untuk produk sejenis, diversifikasi dapat dilakukan dari segi ukuran, jenis, warna, modus dan sasaran pemasaran.

Pengertian Diversifikasi Menurut Para Ahli

Kotler

Diversifikasi merupakan salah satu cara untuk meningkatkan kinerja bisnis yang sudah ada dengan cara mengidentifikasi repeater untuk menambah bisnis menarik yang tidak berhubungan dengan bisnis perusahaan saat ini.

Efendi

Diversifikasi merupakan perluasan pilihan barang dan jasa yang dijual oleh suatu perusahaan dengan cara menambah produk atau jasa baru atau memperbaiki jenis, warna, cara, ukuran, jenis produk yang sudah ada guna memperoleh keuntungan yang maksimal.

Tjiptono

Diversifikasi merupakan upaya untuk mencari dan menciptakan produk atau pasar baru, atau keduanya dalam rangka mengejar pertumbuhan, peningkatan penjualan, profitabilitas dan fleksibilitas.


Kotler dan Armstrong (2008:71)

Diversifikasi adalah strategi pertumbuhan perusahaan dengan memulai bisnis baru atau membeli perusahaan lain di luar produk dan pasar perusahaan saat ini.

Tjiptono, Chandra dan Adriana (2008: 148)

Diversifikasi adalah strategi pengembangan produk baru untuk pasar baru.

Tujuan Diversifikasi Produk

Secara umum tujuan perusahaan dalam mendiversifikasi produknya adalah untuk memaksimalkan keuntungan dan meminimalkan risiko.

Sedangkan tujuan diversifikasi produk menurut Harberg dan Rieple adalah:

  • Pertumbuhan dan nilai tambah. Hal ini terpenuhi apabila investasi yang dilakukan perusahaan menghasilkan keuntungan bagi perusahaan, seperti mengakuisisi perusahaan yang mempunyai sumber daya strategis atau perusahaan pemasok bahan baku utama perusahaan. Dengan melakukan diversifikasi usaha seperti ini, secara langsung akan memberikan nilai tambah bagi perusahaan yang diakuisisi.
  • Meminimalkan risiko terhadap bisnis.
  • Mencegah monopoli perusahaan pesaing.
  • Tercapainya sinergi dari beberapa segmen usaha sehingga tujuan tercapai.
  • Mengendalikan pemasok dan distributor agar perusahaan dapat mengendalikan harga dan kualitas produknya sehingga mampu bersaing dengan kompetitor.
  • Memenuhi ambisi manajer pribadi mengenai penghargaan yang akan diterimanya.

Baca Juga : Pengertian Pengembangan Produk

Manfaat Diversifikasi Produk

Diversifikasi usaha dapat menurunkan biaya hutang, meningkatkan biaya ekuitas, dan juga meminimalkan biaya modal perusahaan, sehingga menurunkan tingkat korelasi arus kas antar segmen usaha. Manfaat diversifikasi bagi perusahaan adalah:

  • Meningkatkan profitabilitas dan daya saing perusahaan, karena beragamnya produk yang dimiliki akan membuat perusahaan tidak dapat memonopoli pasar dan juga mempersempit ruang gerak pesaing.
  • Meminimalkan risiko di masa depan. Dimana jika satu usaha merugi atau bangkrut, masih ada usaha lain yang masih berjalan.

Bentuk Diversifikasi Produk

Jenis diversifikasi produk berikut ini antara lain:

Diversifikasi Vertikal

Diversifikasi vertikal merupakan bentuk diversifikasi top-down dimana setiap perusahaan bebas memasarkan produknya (tidak harus ke bawah). Contoh diversifikasi vertikal dapat dilihat pada gambar di bawah ini:

Lebih jelasnya, perusahaan peternakan tidak hanya harus menjual produk peternakannya ke perusahaan kulit yang Anda miliki, bisa juga menjual ke perusahaan pengolahan kulit lain yang menjadi kompetitor. Selanjutnya bisnis toko juga harus menjual produk sepatu dari perusahaan Anda, dan juga bisa menjual produk sepatu pesaing.

Diversifikasi Horisontal

Diversifikasi horizontal merupakan bentuk diversifikasi dengan cara membagi usaha secara konsentris dan konglomerasi secara menyamping. Artinya setiap produksi/unit usaha mempunyai tingkat dan derajat yang sama, yang membedakan hanya target pasar dan kebutuhan calon pembeli. Contoh diversifikasi horizontal dapat dilihat di bawah ini:

Lebih jelasnya, gambar tersebut menunjukkan perusahaan memproduksi tiga jenis barang berbeda dengan satu bahan yang disesuaikan dengan kebutuhan calon pembeli yang berbeda.

Strategi Diversifikasi Produk

Berikut jenis-jenis strategi diversifikasi produk, antara lain:

Strategi Diversifikasi Konsentris (Strategi Diversifikasi Konsentris)

Strategi diversifikasi konsentris merupakan strategi yang dilakukan dengan cara menambah produk baru yang masih berkaitan dengan produk yang sudah ada baik dari segi kesamaan teknologi, pemanfaatan fasilitas, dan jaringan pemasaran. Hal-hal yang menjadi pedoman untuk mencapai keberhasilan dalam strategi diversifikasi konsentris antara lain:

  • Bersaing di industri yang tidak banyak terlibat atau memiliki pertumbuhan yang rendah
  • Adanya produk baru yang berkaitan dengan produk yang sudah ada dapat meningkatkan penjualan produk yang sudah ada
  • Produk baru ditawarkan dengan harga bersaing.
  • Produk yang saat ini berada dalam tahap penurunan siklus hidup produk memiliki tim manajemen yang kuat.

Contoh diversifikasi konsentris (Concentric Diversification Strategy), antara lain:

  • Perusahaan mobil seperti Suzuki dan Honda juga memproduksi sepeda motor.
  • Kompas Gramedia merambah ke usaha penerbitan (Elexmedia Komputindo), toko buku (Gramedia) dan penyiaran (Radio Sonora dan TV7).

Strategi Diversifikasi Horisontal (Strategi Diversifikasi Horisontal)

Strategi diversifikasi horizontal adalah strategi penambahan atau penciptaan produk baru yang tidak berkaitan dengan produk yang sudah ada untuk pelanggan saat ini. Dasarnya adalah perusahaan sangat mengenal pelanggannya saat ini dan pelanggan saat ini sangat loyal terhadap merek perusahaan tersebut. Hal-hal yang menjadi pedoman untuk mencapai keberhasilan strategi diversifikasi horizontal antara lain:

  • Penambahan produk baru akan meningkatkan pendapatan secara signifikan.
  • Tingkat persaingan sangat tajam dalam industri yang tidak berkembang, margin dan return yang rendah.
  • Saluran distribusi yang ada saat ini dapat dimanfaatkan.

Baca Juga: Pengertian Pengendalian Mutu

Contoh diversifikasi horizontal (Horizontal Diversification Strategy), antara lain:

  • PT. Garuda Indonesia Airways memiliki jaringan hotel di Indonesia yaitu PT. Aerowisata.
  • Kompas membuka usaha jasa konsultasi perjalanan (travel biro) yang khusus ditujukan bagi pelanggan surat kabar dan majalah Grup Kompas-Gramedia.

Strategi Diversifikasi Konglomerat

Strategi diversifikasi konglomerat adalah strategi dengan menambah produk baru dan memasarkannya ke pasar baru yang tidak berhubungan dengan pasar saat ini. Ide dasar dari strategi diversifikasi ini terutama adalah pertimbangan keuntungan. Pedoman yang menjamin efektivitas strategi diversifikasi konglomerat antara lain:

  • Terjadi penurunan penjualan dan keuntungan.
  • Kemampuan manajerial dan modal untuk bersaing dalam industri baru
  • Sinergi finansial tercipta antara perusahaan yang diakuisisi dan perusahaan yang mengakuisisi pasar produk yang saat ini sedang jenuh.
  • Ada peluang untuk membeli atau mengakuisisi bisnis baru yang tidak terkait dan memiliki peluang investasi yang menarik.
  • Jika terdapat tindakan antimonopoli terhadap bisnis yang terkonsentrasi pada satu bisnis.

Contoh diversifikasi konglomerat (Conglomerate Diversification Strategy), antara lain:

  • PT. Bank Lippo, Tbk yang merupakan cikal bakal Grup Lippo yang bergerak di bidang properti, seperti Lippo Karawaci, Lippo Cikarang dan Lippo Development.

Demikianlah artikel yang membahas tentang pengertian diversifikasi produk menurut para ahli, tujuan, manfaat, jenis bentuk, strategi dan contoh diversifikasi produk secara lengkap. semoga bermanfaat


Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *