Fungsi Kulit – Apa fungsi kulit? Apa fungsi kulit sebagai pengatur suhu tubuh? Apa fungsi kulit sebagai alat ekskresi? Bagaimana struktur kulit berfungsi?

Agar lebih memahaminya kali ini kita akan membahas materi kulit mulai dari pengertian kulit secara lengkap, fungsi, struktur bagian, lapisan, kelainan dan kelainan pada kulit.


Baca Juga: Fungsi Hidung

Isi

bersembunyi

1
Memahami Kulit

2
Fungsi Kulit

2.1
Sebagai Perlindungan

2.2
Seperti indra peraba

2.3
Sebagai Pengatur Tubuh

2.4
Sebagai Penentu Warna Kulit

2.5
Sebagai alat ekskresi

2.6
Sebagai tempat pembentukan vitamin D

3
Struktur Anatomi Kulit Manusia

3.1
Lapisan Epidermis (Ari Kulit)

3.1.1
Lapisan Tanduk (Stratum Cormeum)

3.1.2
Lapisan Malpighi

3.2
Lapisan Dermis (Menyembunyikan Kulit)

3.2.1
Kapiler

3.2.2
Kelenjar Keringat (Glandula Sudorifera)

3.2.3
Kelenjar Minyak (Grandula Sebaceae)

3.2.4
Kelenjar Rambut

3.3
Lapisan Hipodermis (Jaringan Ikat Di Bawah Kulit)

4
Kelainan dan Kelainan Kulit

4.1
makula

4.2
panu

4.3
Urtikaria

4.4
papula

4.5
Nodul

4.6
Asbes

4.7
Kista

4.8
Plak

4.9
Infeksi kulit

4.10
Urtika

Memahami Kulit

Kulit merupakan lapisan terluar yang menutupi dan melindungi tubuh. Kulit disebut juga integumen. Di dalam kulit terdapat kelenjar keringat yang mengeluarkan zat sisa berupa keringat yang tersusun dari air dan garam mineral kemudian dikeluarkan melalui pori-pori kulit.

Kulit merupakan salah satu dari lima indera manusia yang berfungsi sebagai indera peraba. Kulit bersifat elastis, sangat kompleks dan sensitif; bervariasi tergantung pada lokasi, ras, jenis kelamin, usia dan kondisi iklim. Kulit merupakan salah satu organ terbesar dalam tubuh manusia.


Luas kulit orang dewasa kurang lebih 2 m2, beratnya sekitar 16% dari berat badan dan mempunyai ketebalan rata-rata sekitar 1-2 cm. Telapak kaki dan telapak tangan memiliki kulit yang paling tebal yaitu sekitar 6 mm, dan kulit pada alat kelamin paling tipis yaitu sekitar 0,5 mm.

Sekitar 2-3 juta sel kulit dilepaskan setiap hari. Proses regenerasi kulit ini diperlukan karena kulit merupakan organ yang sangat sensitif terhadap dehidrasi, infeksi, suhu dan cedera, namun dapat menyerap bahan yang dioleskan dan menetralisirnya.


Fungsi Kulit

Fungsi kulit antara lain:

Sebagai Perlindungan

Kulit berperan dalam memberikan perlindungan pada organ tubuh dari mekanisme penyebab cedera. Selain itu, keberadaan sel melanosit pada kulit memberikan perlindungan pada tubuh dari paparan sinar UV matahari, serta produksi keringat dan minyak pada kulit sehingga menjadikan lapisan kulit bersifat asam sehingga memungkinkan kulit terlindungi. kulit dari infeksi bakteri dan jamur.

Seperti indra peraba

Kulit merupakan salah satu dari lima indera manusia yang sensitif terhadap sentuhan. Kulit memiliki ujung saraf sentuhan namun tidak semua permukaan kulit sensitif terhadap sentuhan. Bagian kulit yang paling sensitif adalah alat kelamin, bibir, telapak kaki, telapak tangan, dan ujung jari.

Sebagai Pengatur Tubuh

Kulit berfungsi sebagai pengatur tubuh dimana kulit akan memproduksi keringat dan memusatkan pembuluh darah di kulit.


Sebagai Penentu Warna Kulit

Kandungan melanosit pada kulit menjadi salah satu faktor penentu warna kulit seseorang.

Sebagai alat ekskresi

Fungsi kulit sebagai alat ekskresi adalah dengan menghasilkan keringat. Kelenjar keringat menyerap air dan garam dari darah di kapiler.

Proses keluarnya keringat dilakukan melalui pori-pori kulit yang akan menyerap panas tubuh sehingga suhu tubuh tetap stabil. Dalam keadaan normal, setiap jam tubuh akan mengeluarkan keringat sekitar 50 ml.

Sejumlah faktor dapat memicu produksi keringat, antara lain aktivitas tubuh yang banyak dan suhu lingkungan yang tinggi. Produksi keringat berlebih akibat teriknya sinar matahari atau aktivitas tubuh yang tinggi dapat menyebabkan kekurangan garam. Jika terjadi penurunan kadar garam dalam darah dapat mengakibatkan kejang bahkan pingsan.

Sebagai tempat pembentukan vitamin D

Kulit mengubah provitamin D di bawah kulit menjadi vitamin D dengan bantuan sinar matahari.

Baca Juga: Fungsi Telinga

Struktur Anatomi Kulit Manusia

Ada beberapa bagian atau lapisan kulit dengan fungsi berbeda-beda, antara lain:

Lapisan Epidermis (Ari Kulit)

Yang dimaksud dengan lapisan kulit epidermis atau sering disebut epidermis adalah bagian kulit terluar yang mempunyai struktur sangat tipis. Fungsi epidermis atau lapisan epidermis adalah melindungi tubuh dari berbagai bahan kimia luar tubuh, melindungi tubuh dari sinar UV (ultra violet), dan melindungi tubuh dari bakteri. Ada dua lapisan pada epidermis, antara lain:

Lapisan Tanduk (Stratum Cormeum)

Lapisan tanduk (stratum cormeum) merupakan lapisan terluar dari epidermis dan merupakan lapisan mati yang mudah terkelupas, tidak mempunyai inti dan mengandung keratin. Lapisan tanduk akan selalu baru, jika lapisan tanduk terkelupas tidak akan terasa sakit atau berdarah karena tidak ada pembuluh darah dan syaraf pada lapisan tanduk tersebut. Ciri-ciri atau ciri-ciri lapisan tanduk antara lain :[embuluhdarahdansarafpadalapisantandukKarakteristikataucirilapisantandukantaralain:[embuluhdarahdansarafpadalapisantandukKarakteristikataucirilapisantandukantaralain:

  • Ini adalah lapisan luar yang terdiri dari sel-sel mati.
  • Mudah dikupas.
  • Ia tidak memiliki pembuluh darah dan saraf.

Lapisan Malpighi

Letak lapisan Malpighi berada di bagian bawah lapisan kulit tanduk. Lapisan Malpighi tersusun atas sel-sel hidup dan selalu membelah. Pada lapisan Malpighi terdapat kapiler-kapiler yang berfungsi membawa nutrisi.

Sel-sel hidup pada lapisan Malpighi mengandung melanin, yaitu pigmen yang mewarnai kulit dan melindungi sel-sel kulit dari kerusakan akibat sinar matahari. Jika kulit terlalu banyak mendapat sinar matahari, produksi melanin akan meningkat sehingga warna kulit menjadi lebih gelap. Selain itu, ada juga pigmen keratin. Jika keratin bercampur dengan melanin maka kulit akan tampak kekuningan dan jika tidak ada pigmen kulit maka penderitanya disebut albino. Ciri atau ciri lapisan Malpighi antara lain:

  • Terdiri dari sel-sel hidup.
  • Memiliki ujung saraf.
  • Memiliki pigmen yang berfungsi memberi warna pada kulit dan melindungi kulit dari sinar matahari.

Pada permukaan lapisan epidermis terdapat pori-pori yang menampung kelenjar minyak dan tempat tumbuhnya rambut. Namun ada lapisan epidermis yang tidak ditumbuhi rambut, yakni pada telapak tangan dan kaki. Terdapat empat lapisan epidermis pada telapak tangan dan kaki, antara lain:

  • Stratum Corneum, yaitu lapisan kulit terluar. Lapisan kulit ini yang paling tebal terdapat pada telapak kaki dan yang paling tipis terdapat pada dahi, pipi, dan kelopak mata.
  • Stratum Granulosum, yaitu lapisan kulit yang mengandung 2-4 lapisan sel yang disatukan oleh desmodom. Sel-sel ini mengandung butiran keratohialin yang mempengaruhi pembentukan keratin pada lapisan atas epidermis.
  • Stratum Lusidum, yaitu lapisan kulit yang mengandung 2-3 lapisan sel yang tidak mempunyai inti. Lapisan kulit tebal ini terdapat pada telapak tangan dan tumit kaki.
  • Stratum Germinalis, yaitu lapisan kulit yang mengandung satu lapisan sel piral yang aktif membelah secara mitosis sehingga menghasilkan sel-sel yang berpindah ke lapisan atas epidermis dan akhirnya ke permukaan kulit.

Lapisan Dermis (Menyembunyikan Kulit)

Lapisan kulit hide atau dermis merupakan lapisan kedua pada kulit. Antara lapisan dermis dan epidermis dibatasi oleh membran basal. Lapisan dermis lebih tebal dibandingkan lapisan epidermis. Lapisan dermis mempunyai serat elastis yang memungkinkan kulit meregang ketika seseorang menjadi gemuk dan kulit menjadi kendur ketika seseorang kurus. Pada lapisan dermis ini terdapat beberapa lapisan diantaranya :

Kapiler

Fungsi kapiler adalah mengantarkan nutrisi atau zat makanan ke akar rambut dan sel kulit.

Kelenjar Keringat (Glandula Sudorifera)

Fungsi kelenjar keringat adalah menghasilkan keringat yang dikeluarkan melalui pori-pori kulit dan kelenjar tersebut disebarkan ke seluruh kulit.

Baca Juga: Fungsi Mata

Kelenjar Minyak (Grandula Sebaceae)

Fungsi kelenjar minyak adalah menghasilkan minyak agar kulit dan rambut tidak kering dan berkerut.

Kelenjar Rambut

Kelenjar rambut mempunyai akar dan batang rambut serta kelenjar minyak rambut. Saat Anda merasa kedinginan dan takut, rambut di tubuh Anda akan terasa berdiri karena di dekat akar rambut terdapat otot polos yang berfungsi meluruskan rambut.

Selain itu pada lapisan kulit kulit juga terdapat kumpulan saraf nyeri, saraf panas, saraf dingin, dan saraf peraba.

Lapisan Hipodermis (Jaringan Ikat Di Bawah Kulit)

Lapisan hipodermis terdapat pada bagian bawah lapisan dermis, sehingga lapisan ini sering disebut jaringan ikat di bawah kulit. Tidak ada batas yang jelas antara lapisan hipodermis dan lapisan dermis, sehingga aturan praktisnya, mulailah dari bagian yang terdapat sel lemak. Pada lapisan hipodermis banyak terdapat lemak, sehingga lapisan ini sering disebut dengan lapisan lemak. Fungsi lapisan lemak adalah melindungi tubuh dari benturan, sebagai sumber energi cadangan dan penahan panas tubuh.

Kelainan dan Kelainan Kulit

Berikut beberapa penyakit kulit, antara lain:

makula

Makula adalah perubahan warna kulit yang kencang dan rata tanpa cekungan atau benjolan. Umumnya makula muncul di ekstremitas atas dan bawah kulit.

panu

Tinea versikolor (Tinea versicolor) adalah salah satu jenis penyakit kulit yang disebabkan oleh infeksi jamur.

Urtikaria

Urtikaria adalah kelainan kulit yang terjadi sebagai bentuk reaksi alergi tubuh terhadap sesuatu seperti makanan, deterjen, minyak, kosmetik, bahan kimia, obat-obatan, duri tanaman, sengatan tawon dan lain-lain.

papula

Papula merupakan kelainan kulit berupa benjolan dengan diameter 1-5 mm yang dapat dirasakan. Permukaan populasi bisa tajam, bulat atau rata. Letak papula berada di permukaan dan terbentuk dari proliferasi sel atau eksudasi cairan ke dalam kulit.

Nodul

Nodula merupakan kelainan kulit berupa benjolan mirip popula namun akarnya lebih dalam dan ukurannya lebih besar. Nodul dapat muncul pada lapisan epidermis, lapisan dermis, dan lapisan subkutan.

Asbes

Absen adalah nanah (neutrofil mati) yang terkumpul dalam rongga jaringan akibat proses infeksi bakteri atau parasit, atau karena adanya benda asing seperti serpihan, luka tembak, atau jarum suntik. Penyebab abses adalah reaksi perlindungan jaringan untuk mencegah penyebaran atau perluasan infeksi ke bagian tubuh lain.

Kista

Kista adalah benjolan tertutup yang umumnya terdapat di bawah kulit dan berisi kulit mati, ekskresi kulit, dan bagian kulit lainnya.

Plak

Plak merupakan kelainan kulit yang hampir sama dengan papula dengan permukaan datar dan diameter > 1 cm. Plak tumbuh karena perluasan atau kombinasi beberapa papula.

Infeksi kulit

Dermatitis atau eksim adalah peradangan pada kulit yang terkadang disebabkan oleh alergi.

Urtika

Urtika merupakan kelainan kulit berupa benjolan berwarna merah bila ditekan menjadi putih, kondisi ini mempunyai batas yang jelas, menimbulkan benjolan, berwarna merah, putih bila ditekan dan terasa gatal. Urtikus dapat terjadi secara akut, kronis, atau berulang.

Baca Juga: Fungsi Lidah

Artikel ini membahas tentang pengertian kulit secara lengkap, fungsi, struktur, lapisan, kelainan dan kelainan pada kulit. semoga bermanfaat


Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *